Sunday, June 17, 2007
Kenapa Kepimpinan Agama Kurang Berjaya?
Ramai yang bertanya saya; falsafah dan teori kepimpinan Islam yang disebut dalam al-Quran dan al-Sunnah begitu hebat,namun mengapakah pengurusan agama dalam negara kita ini kelihatan ketinggalan jika hendak dibandingkan dengan pengurusan lain. Kata mereka: Peruntukan kerajaan untuk memajukan agama amat besar. Berbagai jabatan dan badan ditubuhkan dengan mendapat bajet yan bukan sebarangan. Dari pengarah sehingga pegawai biasa, saban tahun naik gaji. Kereta dan kerusi pun kelihatan mewah-mewah. Agenda melancong sambil bertugas, atau bertugas sambil melancong –saya tidak pasti- pun kelihatan sibuk sekali. Dengan peruntukan yang sedemikian besar, sepatutnya banyak persoalan umat Islam dapat selesaikan. Juga mampu menjadikan kita umat yang paling gemilang dalam banyak aspek.

Malangnya, masalah umat Islam makin bertambah. Bermula dari persoalan minda fikir yang tidak bergerak ke hadapan menjunjung kedaulatan Islam sehingga kepada kelemahan dalam soal hidup berserta dengan nilai diri. Bermula dari hak-hak isteri dan suami yang gagal dilangsaikan di mahkamah syariah secara yang membanggakan sehingga kepada urusan zakat yang mengecewakan. Bermula dari mat rempit yang kurang berjaya dipulihkan atas pendekatan agama sehingga kepada kes-kes murtad yang tidak dapat dikembalikan kepada kekuatan dakwah islamiah secara hikmah dan hujah.

Kelemahan itu nampaknya bermula dari jabatan ‘yang besar’ sehingga ke instutusi masjid secara umumnya. Lebih mendukacitakan lagi, kebanyakan tokoh agama yang mendapat bajet pengurusan dari kerajaan ini gagal menjadi ikon masyarakat. Mereka bukan sahaja tidak dapat menjadi idola, bahkan majoriti mereka tidak pun dikenali umat. Suara bernas mereka tidak tampil untuk memberikan cadangan penyelesaian kepada isu-isu semasa. Ketajaman minda agama mereka tidak dapat dirasai dalam banyak perkembangan.

Umat pun dalam banyak hal terlupa nama mereka untuk dijemput membicarakan masalah semasa. Jika tidak kerana peruntukan yang dikendalikan oleh mereka, mungkin sukar untuk didapati majlis yang menampilkan mereka. Ada pula dipenjarakan oleh bilik hawa dingin atau kapalterbang kelas pertama. Mereka kelihatan selesa dengan tali leher dan suit yang lawa. Umat terus menderita dengan masalah yang bertimpa berkaitan krisis kefahaman agama, pemikiran Islam yang dicabar dan kehidupan umat yang tidak mencerminkan ketinggian tamadun Islam itu sendiri. Bahkan dalam banyak hal, aktivis dakwah yang tidak mendapat peruntukan kerajaan atau kedudukan khas lebih menonjol menyumbang untuk masyarakat.

Relevan

Apakah ini menunjukkan Islam sudah tidak relevan lagi? Saya katakan tidak! Islam sentiasa relevan. Ia agama untuk sepanjang zaman. Kebaikannya melimpahi semua kaum dan puak. Rahmatnya dirasai oleh semua manusia sekalipun berbeza-beza warna dan agama. Namun banyak pihak yang tersilap dalam falsafah atau teori kepimpinan dalam Islam. Ada yang menyanggahi bahawa apabila seseorang itu bergelar ustaz, atau belajar agama dengan sendiri bererti dia berkelayakan memimpin atau menguruskan semua urusan umat. Hal ini salah! Kepimpinan bukan sahaja berkaitan soal kebaikan peribadi atau serban yang dipakai tetapi ia sangat berkait dengan persoalan kemampuan atau kemahiran dalam bidang yang dipimpin. Dalam hadis daripada Abu Zar katanya: Aku bertanya: “Wahai Rasulullah! Tidakkah mahu engkau melantikku?”. Baginda menepuk bahuku dan bersabda: “Wahai Abu Zar, Sesungguhnya engkau ini lemah, sedangkan jawatan itu adalah amanah. Ia pada hari akhirat nanti adalah kerugian dan penyesalan, kecuali sesiapa yang mengambilnya dengan kelayakan dan menunaikan apa yang menjadi tuntutannya." (Riwayat Muslim).Dalam riwayat al-Imam Muslim yang lain Rasulullah s.a.w bersabda: Wahai Abu Zar, sesungguhnya aku melihat engkau seorang yang lemah, sesungguhnya aku suka untuk engkau apa aku suka untuk diriku. Maka jangan engkau menjadi ketua ke atas dua orang dan jangan engkau uruskan harta anak yatim.

Ini menjelaskan bahawa Rasulullah s.a.w. tidak memberikan jawatan sekalipun kepada Abu Zar, seorang sahabat yang sangat dikasihi baginda, apabila dilihat ciri-ciri kelayakan tidak wujud sepenuhnya. Abu Zar adalah seorang sahabat yang soleh lagi warak dan zuhud. Namun begitu, amanah kepimpinan dan politik berhajat ciri-ciri yang yang lebih dari itu, bukan sekadar warak dan soleh sahaja. Justeru itu tidak semua sahabah layak mengendalikan urusan siasah seperti al-Khulafa al-Rasyidun. Demikian juga bukan semua mereka kuat agama boleh mengendalikan urusan politik dan pentadbiran. Hanya kerana seseorang itu ‘bergelar ustaz’ atau lulusan agama semata lantas kita menyerahkan kepadanya tanggungjawab tanpa menilai tuntutan zaman berkaitan jawatan tersebut maka kita akan tersilap. Jika serahkan jawatan kepada seorang yang mempunyai latar agama tetapi berminda lima puluhan sedangkan jawatan itu menuntut penyelesaian persoalan semasa, tentu kita akan gagal.

Sarjana Islam yang agung Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah r.a (meninggal 728H) telah membahaskan soal kelayakan kepimpinan ini dengan begitu menarik. Para sarjana Islam seperti Ibn Taimiyyah r.a. telah pun mendahului tajuk ratusan tahun sebelum munculnya penulis-penulis Barat yang dikagumi oleh sesetengah pihak.

Al-Quwwah Dan al-Amanah

Secara umumnya kepimpinan memerlukan dua ciri, iaitu al-Quwwah dan al-Amanah. Al-Quwwah iaitu kekuatan atau kemampuan berkaitan jawatan yang dipimpin. Sementara Al-Amanah iaitu nilai amanah dalam diri.

Kata Syeikhul-Islam Ibn Taimiyyah dalam kitabnya Al-Siyasah al-Syar`iyyah fi Islah al-Ra`iy wa al-Ra`iyyah: "Hendak dipastikan orang yang terbaik baik setiap jawatan, kerana sesungguhnya kepimpinan itu mempunyai dua rukun iaitu al-Quwwah dan al-Amanah. Ini seperti yang Allah firmankan (maksudnya): “Sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja ialah yang kuat lagi amanah” Kata Raja Mesir kepada Yusuf a.s.(maksudnya) :”Sesungguhnya kamu hari ini menjadi orang yang berkedudukan tinggi lagi dipercayai (Surah Yusuf: 54). Firman Allah dalam menyifatkan Jibril (maksudnya): (Sesungguhnya al-Quran itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril). Yang mempunyai kekuatan, yang mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi (Allah) yang mempunyai `arsy. Yang ditaati lagi dipercayai (Surah al-Takwir ayat 19-21)

Katanya Ibn Taimiyyah lagi: “Al-Quwwah dinilai pada setiap kepimpinan berdasarkan keadaannya. al-Quwwah dalam mengetuai peperangan merujuk kepada keberanian hati, pengalaman dalam peperangan, tipu daya peperangan kerana peperangan itu adalah tipu daya dan kepada kemampuan dalam berbagai jenis peperangan...al-Quwwah dalam kehakiman manusia merujuk kepada ilmu mengenai keadilan seperti yang ditunjukkan oleh al-Quran dan al-Sunnah dan kepada kemampuan melaksanakan hukum. Dan amanah pula merujuk kepada perasaan takutkan Allah, tidak menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang murah dan tidak takutkan manusia. Inilah tiga ciri yang ditetapkan Allah bagi setiap yang memerintah manusia, firman Allah: (maksudnya): “Kerana itu janganlah kamu takutkan manusia (tetapi) takutlah Aku, jangan kamu membeli ayat-ayatKu dengan harga yang sedikit. Barang siap yang tidak menghukum dengan apa yang diturunkan Allah maka mereka itulah orang-orang kafir) (Surah al-Maidah: ayat 44)”.

Saya katakan pada zaman ini al-Quwwah dalam pengurusan agama dalam kerajaan bukan sahaja merujuk kepada sijilnya tetapi ketajaman mindanya menyelesaikan masalah umat berlandaskan manhaj Islami. Entah berapa ramai yang mempunyai sijil tetapi fikirannya kontang. Dalam keadaan Islam yang tertekan oleh berbagai tuntutan keadaan dan masa, kepimpinan Islam mesti berkemampuan membela Islam serasi dengan tuntutan masyarakat hari ini. Kemampuan memperkenalkan Islam kepada masyarakat yang begitu rencam ini secara segar dan berketerampilan sangat dituntut bagi setiap yang menduduki jabatan atau badan yang berkaitan dengan Islam. Jangan kita hanya tahu menghabiskan bajet, tapi kesannya tidak kelihatan melainkan setakat reka bentuk astaka baru atau menu jamuan yang baru sahaja atau tambahan nilai acara-acara anugerah semata. Peruntukan kerajaan yang besar mestilah juga memperlihatkan kesan yang besar bagi umat yang menghadapi berbagai persoalan hari ini.

Di universiti, ahli akademik dalam melaksanakan sesuatu kajian atau menulis sesuatu artikel dinilai sudut ‘impak’ atau kesan bahan tersebut kepada masyarakat apabila didedahkan. Sesuatu artikel yang hambar dan tidak mendapat perhatian tidak ada nilainya yang besar. Namun sesuatu kajian atau artikel yang mendapat perhatian dan menggerakkan masyarakat dianggap bernilai sekalipun dikritik. Demikian juga semua gerakan perubahan –sekalipun dikritik oleh yang berkepentingan- namun kita mesti melihat positifnya terhadap umat secara menyeluruh dan jangka masa panjang. Bukan untuk menjaga keselesaan segelintir manusia sahaja.

Kepimpanan Islam di era ini mesti diukur kemampuannya memberikan impak kepada perubahan masyarakat Islam ke arah yang lebih bertamadun dan berkemampuan. Pengukuran kesan terhadap perubahan umat sepatutnya menjadi piawaian kita dalam memilih kepimpinan agama. Hasrat masyarakat terhadap institusi-institusi agama kerajaan amat besar. Namun realitinya, anda sendirilah berikan penilaian. Maka kejumudan dan keterikatan dengan sesuatu anggapan agama tanpa dalil yang kukuh atau tradisi tanpa hujah mestilah dilenyapkan dalam peta pemikiran tokoh-tokoh yang ingin memimpin urusan agama.

Bertembung

Kadangkala kita mungkin bertembung dengan satu masalah iaitu ketandusan tokoh untuk sesuatu jawatan melainkan dua jenis peribadi, satunya padanya ada kekuatan atau kemampuan tetapi kurang amanah sementara seorang lagi solih atau sangat amanah tetapi lemah atau tidak berkemampuan, siapakah yang patut dipilih?Dalam hal ini maka para `ulama al-siyasah asy-syar`iyyah menyatakan hendaklah dilihat kepada kedudukan jawatan dan dinilai siapakah yang paling mampu memberi manfaat dan paling kurang mudharatnya. Sekiranya jawatan berkenaan berteraskan kepada kekuatan seperti medan peperangan maka hendaklah didahulukan yang memiliki kekuatan dan keberanian walaupun kurang soleh ataupun tidak baik peribadinya. Sekiranya jawatan berhajat kepada amanah yang lebih seperti mengendalikan kewangan maka hendaklah didahulukan yang amanah walaupun lemah dalam pengurusan. Di atas sebab ini maka Rasulullah s.a.w. memilih Khalid bin al-Walid r.a. mengepalai tentera Islam dan menggelarnya sebagai pedang Allah walaupun ada para sahabah yang lebih besar kedudukannya di sisi Nabi s.a.w. Ini kerana kemampuan yang dimiliki Khalid tidak dimiliki oleh mereka. Bahkan Rasulullah s.a.w. pernah menegur dan membantah beberapa tindakan Khalid yang melanggar disiplin peperangan yang digariskan oleh baginda.

Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah menyebut dalam kitab yang sama: "Apabila dua orang, salah seorangnya lebih amanah dan seorang lagi lebih kuat (mampu) maka hendaklah didahulukan yang lebih bermanfaat untuk jawatan berkenaaan dan paling kurang mudharatnya bagi jawatan tersebut. Maka dalam mengepalai peperangan, yang kuat dan berani -walaupun padanya ada kejahatan- diutamakan dari lelaki yang lemah dan tidak berkemampuan walaupun dia seorang yang amanah. Ini seperti yang ditanya kepada al-Imam Ahmad: Mengenai dua lelaki yang menjadi ketua di dalam peperangan, salah seorangnya kuat tetapi jahat dan seorang lagi soleh tetapi lemah, siapakah yang layak berperang? Jawab al-Imam Ahmad: "Yang kuat dan jahat. Ini kerana kekuatanyan untuk kepentingan orang Islam, kejahatannya untuk dirinya sendiri. Adapun yang solih tetapi lemah maka kesolihannya untuk dirinya tetapi kelemahannya merugikan orang Islam". Maka berperang bersama yang kuat dan jahat.”.RasululLah s.a.w juga pernah bersabda: “Sesungguhnya Allah menguatkan agama ini dengan lelaki yang jahat”.(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Maka soal kepimpinan yang mampu menyelesaikan masalah umat Islam hari ini hendaklah dilihat secara yang lebih luas berasaskan ciri al-Quwwah dan al-Amanah. Bukan soal sijil, serban atau songkok semata, tetapi soal kesan yang mampu mencorakkan umat. Penilaian semula terhadap beberapa soal pentadbiran agama mungkin boleh menjadi pemangkin perubahan.

Ada yang bertanya mengapakah artikel saya banyak menumpukan soal dalaman umat.? Kenapa tidak tumpukan serangan kepada pihak luar? Saya katakan yang di luar kelihatan kuat kerana kita lemah. Jika kita kuat maka di luar itu tentunya lemah. Jika tidak mampu melemahkan yang di luar, maka kita kuatkan dalaman kita. Maka mengkritik dari dalam mungkin ubat yang berkesan untuk era ini.
posted by drmaza @ 8:31 AM  

Pengumuman

kalendar

pautan informasi
kiriman


arkib

Info
Kuliah Mufti Perlis Dr Maza
selepas Maghrib
setiap Isnin mlm Selasa
dan Rabu mlm Khamis
di Masjid Alwi Kangar
Pengumuman
Kuliah Perdana Dan Isu Terkini
Bersama SS Dr Mohd Asri Zainul Abidin
Jumaat, 20-July-2007
Di Dewan Ibn Qayyim
Jam 9.00 Malam
Semua Di Jemput Hadir
Kunjungan
blog counters